Kontroversi Al Zaytun, Profil dan Sejarah Berdirinya Pondok Pesantren Al Zaytun Yang Dinilai Sesat

Pendidikan | 11 Jul 2023 | 11:06 WIB
Kontroversi Al Zaytun, Profil dan Sejarah Berdirinya Pondok Pesantren Al Zaytun Yang Dinilai Sesat
Kompleks Ponpes Al Zaytun, Indramayu.

Uwrite.id - Pondok Pesantren Al Zaytun dan pimpinannya Panji Gumilang menjadi sorotan sejak beberapa pekan belakangan ini.

Di berbagai media sosial beredar potongan rekaman video pendek berisi pernyataan Panji Gumilang dan kegiatan keagamaan di Pondok Pesantren Al Zaytun yang memunculkan kontroversi di masyarakat.

Panji Gumilang mendirikan pesantren ini dengan mengusung motto “Al Zaytun Pusat Pendidikan Pengembangan Budaya Toleransi dan Perdamaian Menuju Masyarakat Sehat, Cerdas, dan Manusiawi.”

Mereka mengklaim tempat ini milik umat Islam bangsa Indonesia dan bangsa lainnya yang ada di penjuru dunia. Timbul dari umat, oleh umat, dan untuk umat.

Berdasarkan penelusuran Uwrite.id dari https://www.al-zaytun.sch.id/ Al Zaytun, Pondok Pesantren Al Zaytun didirikan oleh Abdussalam Rasyidi Panji Gumilang pada tahun 1996 di atas tanah seluas 1.200 hektar. Ponpes ini berlokasi di Desa Mekar Jaya, Kecamatan Gantar, Kabupaten Indramayu, Jawa Barat.

Tanah yang sudah terbangun menjadi pesantren, mulanya hanya sebuah tanah tandus sehingga Panji membelinya dengan harga yang cukup murah.

Sebelum itu, Ponpes Al Zaytun berada di bawah naungan Yayasan Pesantren Indonesia. Ponpes Al Zaytun diresmikan langsung oleh Presiden ke-3 Indonesia, BJ Habibie pada 27 Agustus 1999 silam.

Prof. Dr. DR (HC) Abdussalam Rasyidi Panji Gumilang MP sebagai pemimpinnya. Pesantren ini juga menjadi salah satu pelopor pesantren lain yang dibangun di Jawa Barat.

Sementara itu, salah satu prestasi yang berhasil dicapai oleh Ponpes Al Zaytun adalah saat media Washington Time menobatkan Ponpes Al Zaytun sebagai ponpes terbesar di Asia Tenggara pada tahun 2005 lalu.

Sebagai sebuah pesantrean modern, Al Zaytun melaksanakan sistem pendidikan terpadu yang mampu mengarahkan peserta didik mengikuti suatu skema pendidikan yang disebut dengan one pipe education system, mulai dari level paling asas (elementary) sampai dengan level tertinggi dalam dunia akademik (doctoral) dalam sebuah sistem terpadu yang mengkombinasikan kereligiusan, science technology, agriculture, sports, arts, culture dan information technology.

Meski demikian, Al Zaytun tetap mengacu pada pendidikan berspirit pesantren, yaitu suatu kehidupan yang berlandaskan nilai-nilai kemandirian dan kebersamaan, dimaksudkan agar siswa secara penuh berada pada lingkungan pendidikan sehingga terbentuk pribadi yang mandiri dan bersahaja dengan mengembangkan nilai/prinsip manajemen modern, seperti bersikap berdasarkan ilmu pengetahuan, berorientasi pada program, mengikuti prosedur dalam organisasi, mempunyai etos kerja dan disiplin yang tinggi.

Dalam mewujudkan sistem pendidikan yang terpadu, ketersediaan area kampus yang luas supaya siswa selalu terdidik dan berada di sebuah arena pendidikan menjadi sebuah kewajiban bagi penyelenggara pendidikan. Area lebih dari 1200 hektar disediakan untuk melaksanakan sistem pendidikan di Al-Zaytun. Areal 200 ha disediakan bagi sarana kompleks pendidikan seperti gedung pembelajaran, gedung asrama siswa putra maupun putri, masjid, sarana olahraga yang lengkap dan sarana lainnya yang mendukung kegiatan pendidikan yang dihajatkan.

Pendidikan adalah suatu usaha yang bertujuan untuk mengarahkan kepada full development of personality, yang berarti membangun, membentuk watak maupun kepribadian utuh dalam sistem pengasuhan peserta didik yang berkesinambungan, sehingga terwujud basthotan fi al-'ilmi wa aljismi tercermin dalam pribadi bangsa yang cerdas (intelektual, emosional, spritual), bangsa yang bajik dan bijak mampu memposisikan diri dalam berbagai kondisi yang tersimpul dalam berbagai sikap (Panji Gumilang, 2004).

Bahasa internasional seperti inggris, arab, diajarkan dengan dukungan laboratorium-laboratorium bahasa dan sistem pengajaran bahasa. Siswa dengan pola pikir global, berbahasa internasional dan berkemampuan skala dunia merupakan bekal yang terus dipersiapkan untuk membentuk pribadi siswa yang utuh.

Hidup dalam budaya kemandirian, kebersamaan, gotong royong dan cinta ilmu bagi siswa/mahasiswa secara efektif ditanamkan melalui sistem sekolah berasrama. Selain itu juga akan dapat meningkatkan efisiensi proses pembelajaran dan interaksi positif antara siswa/mahasiswa dan masyarakat sekitarnya.

Interaksi sosial diciptakan dalam lingkungan area kampus pendidikan Al-Zaytun yang begitu luas, melibatkan komunitas siswa/mahasiswa dari berbagai penjuru nusantara dari Sabang sampai Merauke dan juga siswa dari berbagai negara. Interaksi sosial antarsiswa yang memiliki berbagai latar belakang, budaya, bahasa menjadi sebuah modal pendidikan luar biasa dan sangat berharga yang disediakan di area kampus yang luas ini. Pada akhirnya siswa dididik untuk bisa berinteraksi dan memahami manusia serta lingkungannya sehingga mampu menerapkan budaya toleransi dan budaya perdamaian.

International thinking, international setting dan international solidarity adalah hal yang selalu diterapkan di Kampus Al-Zaytun karena merupakan cara pandang global, mendunia, internasional yang bermakna rahmatan lil 'alamiin. Maka, program pendidikan yang dijalankan pun selalu mengacu pada standar kualifikasi internasional. Program ICDL (International Computer Driving Licence) dan ICCS (International Certificate in Computer Studies) dilaksanakan dengan jaminan standar berskala internasional.

Di atas kertas, terlihat demikian apik dan sangat luar biasa Al Zaytun tersebut.  Namun dalam perjalanannya, masihkah arah dan tujuan pendirian Al Zaytun sejalan dengan kehendak mempersiapkan peserta didik untuk beraqidah yang kokoh kuat terhadap Allah dan Syari'at-Nya, menyatu di dalam tauhid, berakhlaq al-karimah?

Sementara itu, berbagai kontroversi terutama yang menyangkut aqidah menganggap bahwa Al Zaytun menyimpang. Ketua Majelis Ulama Indonesia (MUI) Kabupaten Garut, Sirodjul Munir telah menyatakan bahwa Pesantren Al Zaytun telah mengajarkan kesesatan dan menistakan agama Islam serta mendesak pemerintah untuk menutupnya.

"Pesantren Al Zaytun jelas-jelas sudah menyebarkan ajaran sesat dan menyesatkan. Oleh karenanya haram hukumnya jika orang tua menyekolahkan anaknya ke Al Zaytun," ucap Munir, Jumat, 23 Juni 2023.

 

Jika anda keberatan dan memiliki bukti atau alasan yang kuat bahwa artikel berita ini tidak sesuai dengan fakta, anda dapat melakukan pengaduan pada tautan ini

Tulis Komentar

0 Komentar