Haidar Alwi: Pangkas Kesibukan Yang Sangat Tidak Perlu.

Pendidikan | 05 Jul 2023 | 12:11 WIB
Haidar Alwi: Pangkas Kesibukan Yang Sangat Tidak Perlu.

Uwrite.id - BSD CITY TANGERANG, HAIDAR ALWI:

 

Saya bukan orang sibuk tetapi kadang-kadang saya sibuk.

Kesibukan menjadi rutinitas warga modern. Gara-gara sibuk, tak ada lagi waktu untuk bersama yang lain. Anak bukan lagi teman permainan. Suami dan istri bukan lagi teman curhat. Bayangkan jika hanya sekali seminggu berkumpul bersama. Hari-harinya dilalui dengan kesibukan.

Manusia modern dikepung irama sibuk. Apakah dengan kesibukan kita menjadi manusia yang sebnarnya? Belum tentu. Menjadi orang sibuk belum tentu menyejahterakan kehidupan keluarga.

Kesibukan yang berlebihan justru memiskinkan aktualisasi diri. Kita bekerja untuk menghidupi diri dan keluarga. Kita bekerja bukan untuk menyengsarakan diri, membuat diri kita begitu menderita. Bekerja menuntut penderitaan itu wajar. Tetapi jangan bekerja sampai menderita selamanya.

Cukuplah bekerja untuk menghidupi diri dan keluarga. Di luar itu kita dibudak oleh pekerjaan. Untuk apa cari lebih kalau kita sebanrnya sudah dapat menghidupi diri dan keluarga?

Kesibukan kadang-kadang menjadi bentuk pelarian dari sebuah persoalan. Padahal persoalan tetap ada meski kita sibuk sana-sini. Wah…ini jadi pengamat kessibukan. Bukan. Saya hanya mengobrol tentang kesibukan saja.

Kasihan dengan orang sibuk yang sampai-sampai bertemu kelaurga besarnya saja susahnya minta ampun. Saya yakin membatalkan kesibukan untuk bertemu keluarga besar tidak mengurangi aktualisasi kita sebagai manusia.

Manusia bukanlah kesibukan. Kesibukan hanyalah sebagian dari kepribadian manusia. Manusia juga butuh rekreasi, olahraga, olahpikir, olahbatin, perlu sosialisasi, dan sebagainya. Jadi, untuk apa kita menghabiskan sebagian besar dari waktu kita untuk sibuk?

Pangkas kesibukan yang tidak perlu. Sibuklah hanya untuk keperluan yang relevan dan berguna.

 

( IR. R. HAIDAR ALWI, MT ) 

Jika anda keberatan dan memiliki bukti atau alasan yang kuat bahwa artikel berita ini tidak sesuai dengan fakta, anda dapat melakukan pengaduan pada tautan ini

Tulis Komentar

0 Komentar